Free sex wanita mengghairahkan porn Hardcore live sex chat

Kini aku dapat merasakan Dayana sedang berusaha untuk mendapat perhatian yang lebih dariku. Dan dia macam tahu aku ini suka tengok dia berbogel.“Ana tak nak pakai baju ke? Ketika aku pulang dari pejabat dialah yang menyambutku. ” Tanyaku apabila dia tidak berusaha menutup tubuhnya yang terdedah dihadapan ku.“Ayah tak suka ke Ana macam ni? Aku tersenyum bila Dayana berani bertanya macam tu.

Kemaluannya yang cantik itu semakin jelas kelihatan.

Mulutnya terbuka luas macam orang hendak menjerit apabila zakarku terus menerjah masuk ke dalam kemaluannya.

Dayana macam tahu aku seronok tengok dia pakai baju macam itu. Walau pun ini bukan pertama kali aku melihat Dayana berbogel, tetapi kali ini aku bagai hampir tewas. Dan yang paling tak sedapnya balak aku sudah mula terpacak walau pun yang aku lihat ini adalah anak kandung ku sendiri.

Dan hari ini sempena hari ulangtahun Dayana dan sebagai membuktikan aku memang memberi perhatian yang lebih terhadapnya, aku telah membelikan hadiah yang sangat istimewa dan sangat disukai olehnya. Ketika aku masuk ke biliknya Dayana sedang lenyak tidur. Tubuh bogel Dayana kali ini lebih menggiurkan dari tubuh bogelnya tiga tahun yang lalu. Ini menandakan aku sudah mula akan tewas dengan bisikan syaitan. Zakarku semakin mencanak apabila menatap tubuh anakku yang cantik ini.

Ketika aku sedang berehat dialah yang duduk disisiku. Ketika berbual dia selalu bertanya tentang perkara-perkara yang aku suka dan perkara yang aku tidak suka. Semua benda-benda sulit miliknya dapat ku lihat dengan jelas.

Selepas itu ia akan membuat semua perkara yang aku suka. Jadi ketika aku masuk aku dapat melihat dengan jelas tubuh Dayana yang berbogel itu. Kemaluannya yang dahulunya bersih licin kini mula ditumbuhi bulu-bulu yang halus. Dayana terkebil-kebil membuka matanya apabila menerima kucupan kali ketiga.“Ayah….!

Kadang-kadang aku dapat merasakan rasa cemburu Dayana apabila aku melayani adik-adiknya; Liyana dan Sharina. Ia terpegun seketika melihat seutas rantai emas yang pada buahnya tercatat nama “Dayana”.

Ketika aku menguruskan kemaluan Liyana yang pertama kali didatangi tetamu bulanan, cepat-cepat Dayana mengambil alih tempatku.

Sebaik-baik sahaja bibirku melekat ke bibirnya, Dayana menyambut dengan rakus sekali.

Tags: , ,